Kapolsek Mangoli Barat Akan Pulangkan Gadis Dibawah Umur

Transtimur.com, ~ Nasib malang menimpah empat (4) gadis asal sulut, yang harus rela di pekerjakan menjadi pramuria di cafe remang-remang (Tanah Dolong) yang berlokasi di Desa Rawa Mangoli, Kecamatan Mangoli Utara, Kabupaten Kepulauan Sula, Provinsi Maluku Utara.

Mirisnya, empat (4), orang gadis asal Sulawesi Utara (Sulut) yang di pekerjakan sebagai pramuria tersebut, ternyata diduga masih di bawah umur. 4 orang gadis tersebut masing-masing berinisial V (15), T (15), W (16), dan S (17)

Hasil penelusuri di lapangan, V (17) dan T (15), adalah kakak beradik, masing-masing di pekerjakan di dua Caffe yang berbeda. V bekerja di Caffe milik SU dan T bekerja di Caffe milik RY, sedangkan W bekerja di Caffe HU dan S bekerja di Caffe milik M.

Empat orang gadis tersebut, semuanya berasal dari Sulawesi Utara (Sulut), keempatnya di kirim lewat Kapal Penumpang dari Pelabuhan Manado Sulawesi Utara, menuju Pelabuhan Falabisahaya Kecamatan Mangoli Utara, Kepulauan Sula, Provinsi Maluku Utara, kemudian keempatnya di bawah ke Caffe  remang-remang yang berlokasi di tanah dolong untuk bekerja.

V dan T keduanya ketika di wawancarai awak media membeberkan semuanya. Mereka mengaku masih di bawah umur dan saat ini bekerja di Caffe remang-remang yang berlokasi di tanah dolong.

“Torang (kami) tau noh kalo torang (kami) masih di bawah umur dan torang (kami) di kasi tau kalo kerja di cafe di falabisahaya depe premi (upah) besar, baginilah bagitulah, pokoknya sadap dang mo dengar (Bagus di dengar), makanya torang (kami red), mau karena cepat dapat uang.

Terus yang ajak dan yang beritau itu namanya Ega, anak buahnya bos Caffe”, ungkap mereka.

Namun, dari hasil penelusuran awak media, terungkap bahwa kakak beradik V dan T awalnya bekerja di Caffe yang sama yakni Caffe milik SU. Namun sekarang T sudah di pindahkan ke Cafe RY dengan jaminan RY harus membayar ganti rugi ke SU dengan nilai Transaksi sebesar Rp. 5.000.000.

Keempat gadis tersebut di pekerjakan oleh para pemilik Caffe sebagai pelayan yang melayani tamu hidung belang bahkan hingga sampai melakukan praktek prostitusi, serta menjual minuman keras ( Miras).

Terpisah, Kapolsek Mangoli Utara, Mangoli Barat, IPTU Abdurahim Umaternate, kepada transtimur.com, Minggu (30/5/2021) malam, mengatakan, pihaknya akan melakukan hal yang sama seperti dua orang gadis dibawah umur sebelumnya yang sudah dipulangkan ke daerah asal mereka masing-masing yakni di Sulawesi Utara (Sulut).

“Rencana Selasa Juli 2021 akan kemari berangkatkan mereka dengan kapal penumpang dari pelabuhan Falabisahaya menuju pelabuhan Manado, Sulut,”jelas Kapolsek Abdirahim.

Abdurahim bilang, sebelumnya pada tanggal 18 Mei 2021 pihak Polsek juga sudah pulangkan dua orang gadis dibawah umur yang diperkerjakan di Cafee remang-remang, dan selasa ini kami pulangkan empat orang sisanya, ini persoalan menunggu jadwal kapal.

“ke empat gadia dibawah umur tersebut, masing-masing berinisial SS (17), TGS (15), AAS (17) dan ARM) (16). Ke empat gadis dibawah umur ini semua beralamat di Sulawesi Utara,”tutupnya.(red)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *